33 comments on “Ban MRF standar Bajaj Pulsar generasi 200cc, apa sih kelebihannya?

  1. Memang licinnya itu lah yg terkadang kurang bisa ditolEransi aplg spt ane yg tinggal d kota Huujaan (BogoR) ,wlpn ane akui sejak membeli si Billy 20cc (si Biru dari Lido) panggilan sayank bwt pulsar ane th 2008 bru th 2011 ane ganti ban itu jg krn sdh habis total hahahaha,

    • Iya mas, memang butuh penyesuaian jika menetapkan ban tetap pada MRF.. tp kalo aq pribadi berpendapat, MRF justru enak d aspal kalo pas hujan deras, hujan deras lho ya.. nah kalo hujan gerimis sih wow, sungguh mematikan T_T

  2. Analisa yang bagus bro! MRF memang terkenal dalam membuat ban yang awet dan tahan di berbagai medan extrim sekalipun. Boleh di google juga tentang ban rally MRF yg dipakai Tim Rally MRF di Asia Pacific Rally Championship.. Mereka termasuk tim yang kuat dan sering jadi Juara! Dan tentunya ban jadi salah satu faktor utama kemenangan.

  3. yang saya tahu ban ini memang khusus aspal india.. sebenarnya disana dibuat hard compound karena suhu lingkungan yang lebih panas, makanya bannya hard, selain itu karena kualitas aspal korea yang diindia lebih kasar.. makanya bannya dibuat keras/hard, klo saya sendiri mending pake IRC(lebih tahu kondisi kita)
    dan yang jelas susaj bila ban MRF asli diganti IRC atau yang lain oleh BAI, karena apa??
    melanggar kontrak kerja antara MRF dan bajaj,
    bukan karena apa2…
    saran saya mending diganti… emang berapa c harga ban lokal???
    demi keselamatan.

    • iya mas, saya jg menyarankan kn seperti diatas? semua tergantung sang ridernya, bahwasanya ia sendiri lah yang paham atas standar safety dirinya sendiri..
      Disini saya jg mengakui kalo kualitas grip MRF di aspal indonesia kurang baik, tapi kalo d medan ekstrem mah jangan ditanya..heheh..

      makasih mas atas masukannya😀

  4. untuk trek tanah yg basah, sebaiknya hati2 ketika menggunakan ban MRF. harus hati2 dalam menarik grip gas kalau tidak mau jatuh karena ban belakang slip. tapi ketika berkendara di jalan yg kering, apalagi di “tarmac”, silahkan miring2 sampai footstep nyentuh aspal…[pernah nyoba dan ga jatuh] (imho)

    salam kenal

    • Salam kenal jg mas😀

      wow, kalo aq justru malah asik MRF buat d tanah basah.. tinggal gimana kita “memahami” nya aja.. hehe
      oiya, boleh tahu itu ban MRF generasi baru atau yg lama om yang dipake miring2?

    • Yup, aspal basah itu musuh MRF hard compound, tapi kalo kering kerontang, siap diadu sama BT445.

      Yup, grafel, tarmac, dan tanah (kondisi kering) bukan masalah buat MRF. pernah coba nyari jalur ombak tujuh pake MRF dan dia gak selip di cekungan jalanan tanah. dan pernah googling ternyata kembangan MRF itu didesain emang untuk digunakan dikondisi jalanan yang “kurang bersahabat”.

  5. Setelah 80.000 km akhirnya kembai ke MRF,
    Pertama MRF baru tembus 30.000 km
    Kedua IRC hanya mumpuni 18.000 km
    Ketiga Corsa hanya tembus 20.000 km
    Ke empat FDR sekitar 12.000
    Kembali ke MRF awal tahun ini nebus di BeRes Karawang, hampir RP. 700.000an. Harga yg hebat juga untuk satu buah ban 120/80 ..

  6. Gak tau kenapa banyak yang bilang kalo ban MRF itu licin..
    padahal menurut aku memang iya jika dijalan yang gerimis rintik2.. itu sangat bahaya bagi aku..

    tapi menurut pribadi,aku malah suka jika dalam keadaan kering dan hujan deras..
    karena mengendarai motor dalam kondisi apapun, walaupun pakai ban yang mahal walaupun murah, jika tidak menggunakan perasaan pastinya goyang dan terjatuh.

    ban ini memang keras, ulir yang unik., itulah yang ku suka, cocok disegala medan.
    dan gak tau kenapa ban MRF ini salah satu ban favorit aku.

    mungkin suatu saat jika memang sudah waktunya diganti, pasti aku beralih ke MRF.
    karena awet dan tangguhnya itu..

    terima kasih.

  7. MRF Buat Si Demplon (P220) masih terasa nyaman, walau telah menempuh jarak 18.000 KM lebih, masih menunggu hingga waktunya berganti, karena sampai sekarang grip masih tebal dan masih tetap menjanjikan….

  8. Semua tulisan dan komentar ngak ada yg meleset alias bener semua
    my silver ug3 habis setelah pemakaian persisi 2 tahun ( depan ) klo ngak salah lebih dari 30rb km.
    dan walaupun karet masih tebal krn licin akhirnya yg belakang ikut di ganti corsa sebulan kemudian.

  9. Adakah motor pulsar 220 yang ban mrf mau ganti , saya lagi nyari mrf copotan, ban p200 saya sudah abis (hingga akhir bulan juli 2012 wilayah dki ) kalau ngak dapat terpaksa irc aje please @mail ke handoyosan@gmail.com , thxs U

  10. mrf p220ku habis di km 30ribuan… tapi ane paksa hingga 39ribu… soalnya ban ane udah nyaman pake ban ini… sekarang malah make ban mrf ug3 yg masih ada ban dalamnya untuk yg depan… tinggal yg belakang bingung mau gantiin mrf dengan ban apa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s